easy install netbeans on ubuntu 8.10 intrepid

Screenshot-NetBeans IDE Installerbagaimana cara menginstall netbeans di ubuntu 8.10 intrepid?
Ini cara yang paling gampang…. hiahahahah..

begini caranya :

1. Update source repository. pastikan bahwa source2 package manager ini terdapat di file sourcelist /etc/apt/source.list
* deb http://za.archive.ubuntu.com/ubuntu/ intrepid universe
* deb-src http://za.archive.ubuntu.com/ubuntu/ intrepid universe
* deb http://za.archive.ubuntu.com/ubuntu/ intrepid-updates universe
* deb-src http://za.archive.ubuntu.com/ubuntu/ intrepid-updates universe
* deb http://za.archive.ubuntu.com/ubuntu/ intrepid multiverse
* deb-src http://za.archive.ubuntu.com/ubuntu/ intrepid multiverse
* deb http://za.archive.ubuntu.com/ubuntu/ intrepid-updates multiverse
* deb-src http://za.archive.ubuntu.com/ubuntu/ intrepid-updates multiverse

2. Update configuration file:  sudo apt-get update
3. install java versi 6 :
sudo apt-get install sun-java6-jdk sun-java6-plugin
4. Install netbeans IDE
(Package manager akan menginstall netbeans terbaru yang di support oleh ubuntu. Jadi ndak perlu  di set manual)
sudo-apt-get install netbeans

* Smoga bermanfaat.. :D

Malaikat kecil di kelas …

Kisah ini kudapatkan dari lingkaran cahayaku tiap pekan. Tentang seorang anak “malaikat” yang luar biasa. Murabbiku mulai bercerita dengan gayanya yang khas. Tentang anak sepasang aktivis da’wah.

moslem_familyAlkisah sang Umi dan Abi mendidik anaknya begitu baik, dalam bi’ah yang teramat kondusif. Waktu-waktu sang mujahid kecil lebih banyak dimanfaatkan untuk hal-hal yang bermanfaat di dalam rumah, berinteraksi intens dengan al-Qur’an, menjauhi berbagai media hiburan apapun. Subhanallah, dia bagaikan cahaya dalam rumah itu. Begitu sholehnya. Lisannya tak banyak bicara, pandangannya pun terjaga. Umi mengelus dadanya lega, Ya Rabb alhamdulillah kau berikan qurata a’yun bagi kami. Waktu terus bergulir, anaknya beranjak remaja. Dia kelas satu SMP saat ini. Tapi tidak di SMP-IT seperti waktu SDnya. Jundi kecilnya masuk sebuah SMP favorit di kota tempat tinggalnya. Umi dan Abi yakin mujahid kecilnya bisa menjaga diri. Dia sudah kuat untuk membentengi dirinya dari berbagai pengaruh luar yang mungkin menggoda imannya.

Aku tersenyum mendengar kisah ini, tapi … tunggu sebentar ukh, ceritanya belum berakhir. Hingga satu waktu, sang Umi mengikuti acara rapat orang tua murid kelas mujahid kecilnya. Seorang ibu yang duduk di sebelahnya mengajaknya bicara.
Anak ibu siapa?
Sang Umi menjawab dengan kebanggaan yang tak kuasa disembunyikan, entahlah, mengingat mujahid kecilnya terkadang membuatnya sangat bangga, “Faris, bu.
Anak ibu?”
Oh…faris, yang malaikat kecil itu ya?”

Umi terhenyak, malaikat kecil??? Ibu tersebut merasakan kekagetan Umi, buru-buru dijelaskannya,”Iya, anak saya Doni sering cerita tentang Faris. Dia bilang ada malaikat dikelasku bu. Anaknya alim banget. Begitu sampai kekelas dia langsung duduk dan membuka Al-Qur’annya. Kalau belum bel, ga berhenti baca Qur’an bu. Keren kan. Trus istirahat, dia lebih banyak baca buku-buku Islam. Ga pernah maen kartu bareng aa, bororaah maen smack down-smack downan, maen games aja ga pernah. Pokoknya cool abiz. Trus ma anak perempuan japan banget deh Bu. Katanya si Doni japan itu jaga pandangan Bu. Jarang banyak bicara, waktunya terisi dengan sempurna.
Makanya anak saya dan teman-teman sekelasnya menyebut Faris, malaikat di kelasnya. Begitu terjaga, hingga teman-temannya segan untuk sekedar berbicara dengannya. Apalagi curhat atau ngajakin maen. Akhirnya Faris sering tampak kesepian dan sendiri. Soalnya Doni bilang, ga enak atuh bu, Doni mah malu and minder sama dia teh. Trus Faris juga da ga pernah cerita apa-apa, ngobrol aja jarang Bu. Padahal ya Bu, aa teh kagum sama dia. Pengen jadi kaya Faris, tapi aa tetep pengen gaul juga. Ga mungkin ya Bu? Aa jadi malaikat? Ke laut aja kali ya Bu.”

Ibunya Doni terus berbicara. Sepertinya memang sudah bawaan dari orok hobi bicarannya itu.

Umi masih terkaget-kaget. Rasanya seperti tersambar petir di siang hari.

Beruntung, rapat itu segera berakhir. Umi segera mencari tempat wudhu dan bergegas menuju mesjid. Matanya mulai memerah. Ya Rabb, apakah yang salah? Ia dan suaminya tidak pernah sedikitpun meniatkan anaknya menjadi sosok yang seperti itu. Meski ia faham ghuroba adalah hal yang mungkin terjadi pada seorang da’i. Umi mulai sesegukan, diambilnya Al-Qur’an dan mulai dibacanya untuk menenangkan diri. Sayup-sayup dari lantai bawah mesjid sekolah, didengarnya suara tilawah yang teramat dikenalnya.

Umi mengintip dari pagar lantai atas. Mujahid kecilnya sedang asyik dalam tilawahnya, sendirian di mesjid yang besar ini.

Umi mulai mengevaluasi diri, meski rasanya ingin segera ketemu abi dan menceritakan semua ini. Ada satu fase yang terlupakan dalam pola pembinaan keduanya. Bahwa tarbiyah membangun potensi anak sesuai dengan fitrahnya. Sesuai dengan usianya. Umi menyadari ia telah membentengi Faris dengan sistem imun yang kuat, tapi umi jarang mengingatkan Faris untuk menjadi kader yang muntijah ( produktif ). Yang kebaikannya menyebar pada orang lain, yang kehadirannya memberi manfaat bagi sekitarnya, yang kesholehannya menjadi kesholehan jama’I, bukan hanya kesholehan pribadi, dan yang menjadi manusia- manusia luar biasa dengan kemampuan komunikasi da’wah yang luar biasa. Bukan jamaah malaikat, tapi jamaah manusia.

Dihapusnya air matanya. Ada PR baru yang sangat besar untuk ia syurokan dengan Abinya. Bagaimana mengajarkan mujahid kecilnya berbaur tapi tidak lebur. Menjadikannya lebih mudah dijangkau oleh sekitarnya, mengajarkannya lebih banyak berbicara dalam rangkaian da’wah fardiyah dan mengajak sebanyak mungkin orang menuju surga Allah. Menjadikannya seorang remaja yang memang melewati berbagai fase perjalanan kehidupannya seiring fitrahnya. Mungkin satu waktu dia mengecengi seorang anak perempuan, mungkin satu waktu dia sangat ingin bermain games, atau menonton bersama teman-temannya. Umi tak ingin anaknya hanya bisa bersahabat dengan satu komunitas yang baik saja, umi ingin anaknya jadi kader tangguh yang mampu taklukan berbagai medan da’wah amah. Memiliki jaringan ukhuwah yang luas. Hamasahnya menggelora, ditatapnya mujahid kecilnya dari kejauhan. Sebuah kata terlontar dari bibirnya, Allahumaghfirlii, ya Rabb maafkan hamba. Anakku sayang, maafkan umi dan abi.

Aku ikut terhenyak. Entahlah, ada banyak rasa yang muncul dari hati ini mendengar kisah Faris. Sekejap, aku seolah berhadapan dengan binaan-binaanku. Bidadari-bidadari kecilku. Ya Rabb, sudahkah aku membina mereka dengan benar? Membangun potensi dan fitrah mereka dengan baik? Menjadikan mereka tetap dalam fitrah anak-anak seusianya, meski dengan nilai plus yang luar biasa dari sisi dien mereka.

Sekelebat ketakutan menghampiriku, sungguh aku harus lebih banyak belajar lagi tentang sasaran da’wahku. Memperhatikan psikologi perkembangan mereka. Menemani mereka melalui masa labil mereka sebagai seorang remaja. Da’wah sekolah SMP ini adalah sebuah fase awal perjalanan panjang da’wah thullaby. Aku tak ingin jundi-jundi kesayanganku hanya bertahan dalam jangka waktu yang singkat. Mereka harus lebih kuat bertahan dan bernafas panjang untuk istiqomah di jalan Al Haq ini.Aku tak ingin melahirkan traumatis-traumatis pembinaan Islam dalam diri mereka. Aku ingin mereka menjadi sosok yang merasakan indahnya Islam, kasih sayang dari mentor-mentornya, dan peningkatan kapasitas diri mereka sesuai fitrahnya.

Aku ingin membawa mereka menjadi bagian jamaah manusia, bukan jamaah malaikat. Mereka adalah remaja, kita tak mungkin menghapus fitrah mereka, kita hanya bisa membantu mereka mengendalikannya, menemani mereka melalui masa-masa sulitnya. Menjawab setiap pertanyaan mereka dengan kesabaran luar biasa. Dan terutama menjadikan mereka yang terbaik dari diri mereka sendiri. Tidak akan ada azsya-azsya kecil, yang begitu mirip dengan ku. Yang ada adalah mujahidah-mujahidah kecil dengan segala kekhasan dan potensi luar biasa dari diri mereka sendiri.

Kisah ini memulai evaluasi dan refleksi yang sangat panjang dari diriku selama hampir 9 tahun aku malang melintang di DS ini. Perbaikan pola pembinaan adalah suatu keniscayaan yang terus diupayakan. Untuk membina seorang kader muntijah, melalui fase yang tepat, membangun fitrah dan potensi yang hadir dalam dirinya.Untuk menjadi satu kekuatan da’wah bagi umat ini. Azzam baru bergelora dihatiku, karena aku adalah walid ( umi mereka di sekolah ), aku adalah syeik ( ustazah mereka di mentoring ), aku adalah qiyadah ( pemimpin mereka di DS ), dan terutama karena aku adalah sahabat mereka. Meski usiaku yang terpaut jauh dengan mereka. Asa ini takkan pernah hilang, menjadikan mereka amanah terbaik yang Allah titipkan padaku. Menjadi umi, ustadzah, qiyadah, dan sahabat terbaik bidadari- bidadari kecilku. Allahu Akbar !

_______________________________
..:: di ambil dari kutipan inbox facebook ::..

Have a dream …

mimpii ...

- jauh ke depan -

impian hari ini dan kenyataan hari esok akan selalu memiliki IRISAN. Akan ada kesamaan-kesamaan dari apa yang kita impikan hari ini dengan kenyataan esok hari. Karena itulah adanya sebuah tuntutan untuk tetap memiliki MIMPI BESAR yang dibarengi dengan KERJA BESAR. Tapi tetap semuanya berawal dari apa yang ingin kita capai. Sebuah visi. Sebuah tujuan akhir dari perjalanan kita.

Da’wah visioner, begitulah Ust.Rahmat Abdullah menggambarkan dalam bukunya. Ketika segala amal jama’i yang kita lakukan berorientasi kepada satu tujuan bersama. Ketika segala potensi diri memang difokuskan untuk mewujudkan satu cita-cita besar.

HARGA sebuah impian, tidaklah dilihat dari seberapa besar impian itu bagi orang kebanyakan. Tapi dari seberapa determinasi yang dimunculkan oleh pemilik impian itu sendiri. Seberapa GIGIH ia mau berkorban untuk impiannya itu. Sebuah pergerakan yang besar, tidaklah besar dari jumlah pengikutnya, melainkan seberapa dalam impian bersama itu bisa menyusup ke sanubari para kadernya. Memotivasinya untuk terus berkarya, mewujudkan impian itu.

Sebagaimana cara efektif dalam publikasi, cara termudah untuk tetap fokus pada impian itu adalah dengan merepetisinya pada setiap kesempatan. Membagi semangat yang sama agar semuanya mau bekerja. Menyebarkan rasa tanggung jawab untuk membuat impian itu menjadi nyata. Dengan tidak lupa mengemas impian itu menjadi suatu paket yang tetap dapat tercapai. Dengan tidak lupa mempersiapkan sebaik mungkin langkah-langkah riil menuju impian tersebut.

Impian memang tidak selamanya bisa diwujudkan, tapi adalah satu keberanian besar untuk mulai bermimpi. Bagaimana mungkin impian itu dapat terwujud jika sejak awal impian yang kita miliki sudah merupakan suatu yang kita PESIMIS terhadapnya. Adalah penting juga, suatu PERJUANGAN mampu mendefinisikan impiannya tersebut.

Suatu pergerakan, dapat terus bergerak di rel pergerakannya selama ia memiliki impian besar yang ingin dicapai. Kerja besar untuk mimpi besar, demikian digambarkan dalam buku Panduan Da’wah. Karena memang bidang yang kita geluti ini bukan suatu yang main-main. Da’wah adalah suatu kerja besar yang butuh effort besar untuk menjalaninya.


Isy kariman aw mut syahidan!

_____________________________________

..:: di kutip dari Facebook karya Yahdi Sirodj ::..

SUKSES 10.000 jam sajaa…….

man-success-signBanyak orang bertanya, bagaimana seseorang dapat sukses dalam suatu bidang di usia muda?  Apa rahasia di balik kesuksesan mereka?  Benar, bahwa banyak faktor yang menyebabkan seseorang menjadi sukses, seperti misalnya kesempatan, lingkungan, sumber daya dan koneksi.  Tetapi dari semua itu, apa sebenarnya kunci utamanya?

Penasaran akan hal tersebut beberapa pihak telah berusaha melakukan penelitian. Dan salah satuya yang melakukan penelitian mengenai hal ini adalah MALCOLM GLADWELL, yang kemudian menuliskannya dalam buku terbarunya “OUTLIERS”.  Dari hasil penelitiannya ada temuan yang menarik , yaitu apa yang dia sebut sebagai “Kaidah 10.000 jam”. Gladwell berargumentasi, berdasarkan temuan empiriknya, bahwa penguasaan dalam suatu bidang merupakan kunci utama dari kesuksesan, dan penguasaan (mastering) tersebut hanya bisa diperoleh oleh seseorang jika telah melakukan latihan dan latihan minimal 10.000 jam.

Lebih lanjut dikatakan bahwa tingkat intelegensia yang tinggi tidaklah cukup menjadikan seseorang menjadi seorang ahli di bidangnya.  Tetap akan dibutuhkan waktu sekitar 10.000 jam sebelum dia menjadi seorang ahli.  Untuk mendukung hal tersebut dia telah meneliti beberapa pesohor dunia yang telah sukses di bidangnya masing-masing.  Pesohor yang dijadikan contohnya banyak, termasuk di dalamnya adalah Bill Gates, orang terkaya di dunia karena kesuksesannya mengembangkan perusahaan perangkat lunak, Bill Joy, pendiri SUN MICROSYSTEM, dan the BEATLES , yang sukses menjadi band legendaris di mana lagu-lagunya disukai oleh banyak orang dengan berbagai usia.

Dari hasil penelusurannya dijumpai bahwa Bill Gates sebelum memulai mendirikan perusahaannya pada usia 20-an memang telah menguasai atau telah menjadi ahli di bidang pemrograman komputer (teknik membuat software).  Dan keahliannya dia peroleh dengan cara meluangkan waktunya terus menerus sejak SMP untuk bergelut di bidang pemrograman. Diceritakan bahwa Bill Gates memanfaatkan sistem komputer yang dimiliki di sekolah menengahnya untuk berlatih tanpa mengenal waktu, begitu juga saat di perguruan tinggi.  Jika dihitung secara kuantitatif, dikatakan oleh Gladwell bahwa Bill Gates telah meluangkan waktunya sekitar 10.000 jam untuk menguasai bidang pembuatan software.  Begitu juga yang telah dilakukan oleh Bill Joy.  Hal yang sama berlaku pada kelompok band the BEATLES.

Dari hasil penelusurannya diperoleh kenyataan bahwa sebelum dia sukses menciptakan lagu-lagunya yang terkenal itu, para pemain the BEATLES telah berlatih atan memainkan bandnya dalam suatu studio yang tidak begitu terkenal selama kurang lebih 10.000 jam.  Mungkin pembaca bertanya, lantas apa artinya hal ini bagi kita semua?  Yang ingin saya kemukan di sini adalah bahwa latihan atau “practicing” merupakan suatu keharusan untuk dapat menguasai suatu bidang.  Rasanya menjadi mustahil bagi seseorang, sepintar apapun dia, untuk dapat menguasai keahlian suatu bidang tanpa adanya latihan yang sungguh-sungguh dan berulang-ulang.

- Sumber: Kumon Pulo Laut Bandung (dengan sedikit pengurangan)-

mengucapkan “salam”

Dapet tausiah dari temen,

“Perbuatan apa yang paling baik menurut islam? Rasulullah bersabda, hendaklah kamu memberikan makan dan mengucapkan salam kepada orang yang kamu kenal maupun yang tidak kamu kenal”

(riwayat muslim)

download eCos repository

tadi ada temen nanya…

“dimana bisa donlot eCos repository yang asli? udah cari2 di google, kok ndak nemu … T-T”

mumpung saya tau link nya,  sekalian saya kasih link nya di blog. Siapa tau emang ada orang yang butuh tapi ga dapet-dapet link nya. Lumayan lahh… bisa dapt pahala juga nge-bantu orang .. he he he ….

ini link download eCos  repository :

ftp://gaisler.com/gaisler.com/ecos/src/

selamat bersenang-senang dengan eCos … :)

BIG endian >< little endian

Ini nih yang biasanya bikin bingung para programmer ….. Gimana engga coba … Coding di OS (operating system) yang berbeda hasilnya kok bsa beda .. tentunya ada yg salah .. ho ho ho ….

yang membedakan little endian dengan big endian sebenernya adalah urutan byte nya. Untuk OS dengan processor yang berbeda biasanya memiliki endian yang berbeda (antara little & big). Misal:

big endian :

unsigned int a = 8;

printf(“a = 0x 8.8%x”, a);

maka akan mengeluarkan hasil 0x00000008

little endian :

unsigned int a = 8;

printf(“a = 0x 8.8%x”, a);

maka akan mengeluarkan hasil 0x08000000

perhatikan letak urutan per byte nya .. Klo kita meremehkannya bisa2 jadi kacau coding yang di buat karena salah encode/decoder per byte nya.

jadi, buat para coder yang mau porting code nya dari OS yang berbeda (misal, dari eCos:big endian ,  ke Linux:little endian) bisa menggunakan fungsi2 yang ada di byteswap.h

di dalam byteswap.h terdapat fungsi untuk swap tipe data dari big endian ke little endian dan sebaliknya. Contoh, kita akan men-swap 32 bit yang ada… berarti bisa menggunakan fungsi :

bswap_32(u32 data);

Hasil nya, jika little endian di swap,maka akan menjadi BIG endian …

he he he …. semoga bermanfaat …

.: ini sepertinya tulisannya tidak terstruktur dgn baik  -.-;   :.